"Aku menyintaimu kerana agama yang ada padamu, jika kau hilangkan agama dalam dirimu, hilanglah cintaku padamu" IMAM NAWAWI….

Archive for Mei, 2007

Ooooops….

Assalamu’alaykum wbt…

Hari ini ingin ana berkongsi satu kisah yang agak menarik… Ana sebetulnya terbaca open letter(tajuk dia memang open letter) ini di sebuah website.. Atas sebab yang tidak dapat dielakkan, terpaksa ana padam beberapa perkara yang sensitif… Sila baca dan hayati apa maksud si penulis surat ini:

assalammualaikumm..

Dis will be my open letter to everyone on my list ecspecially yang dok komen2 my pix yg ade dlm gallery..

thanx kerana peka dan sudi jenguk page aku..dan kemudiannyer meninggalkn sedikit kate2 kt cituh..juz aku plik..asal nk wat gye cm pelik sgt bout mgmbr me n xxx?korg kan mostly da lame tau aku ngn dier..so,ape mslhnyer?aku tgk,page dak lain,ade jer ltak gmbr awek dieorg,gmbr balka dieorg..tkder mslh pon..tp,apasal,bile melibatkn aku n xxx,da jadi satu isu lain yg besar?kiteorg ni org biaser gak..nak jugak share pic kiteorg..our life,bia la..aku tau la xxx tu kwn korg..tp,tk pyh la risau bout die kapel ngn aku..korg igt aku nk main2 kn die ke?aku bukan jenis org cmtuh..so,tlgla bg kami peluang utk bahagia..

n seperkae lg..bukan aku yg ltak gmbr2 tuh..xxx sendiri,yg uploadkn..aku nk upload gmbr ssh..sebab tenet sini slow bab upload2 nih…so,aku mmg mls nk upload any new pic..xxx yg nk ltak,n aku pon da bg kebenaran…korg lak sume cm salahkn aku seolah2 aku yg terhegeh2 nk ltak..what da hell yg korg thinking ni?aku nk mencapub?kalo nk capub,dr dlu lg aku da wat..bukan ssh..ngn internet ni,sng je nk capub..but i dun need that kind of things..n so do my xxx..we both dun need any publisiti..da reason why xxx ltak,tyerla die sendiri..ape yg die ckp kt aku,sebab die nk org tau yg kiteorg bersama..bukan main2..so,sile la terima..ni negara demokrasi..dlm ni,sume ade hak nk ltak any pic yg dieorg nak selagi tk melanggar batas…ade ke aku sebok2 nk sound korg pasal gmbr yg korg ltak?takkn?sebab bg aku,page korg,hak korg..

time kasih byk2 sebab sudi menegur..aku tk sian kt xxx?bout die kene paku?mmg aku sian..n aku tkot die tk tahan..tp,die sendiri ckp kt aku,die da set mental da utk sume ni..bile die wat keputusan utk ltak gmbr2 tu,means die sendiri da cukup bersedia utk dipaku..dan aku sendiri da bersedia utk diserang..so,walau ape pon korg ckp,it doesn’t mean anything to us..private photo access?aku blei je nk bg korg tgk..but,dlm tu,gmbr tk pkai tudung..tkkn nk bg korg tgk..aku pon de maruha diri..aku tau pasal aurat2 ni..sebab tu aku tk bg laki tgk..so,tk pyhla request2 nk tgk kecuali la korg ni ppuan..kalo ade yg berpikiran aku ltak gmbr tk senonoh kt citu,anda sume slh besar..aku bukan jenis org cmtuh..

aku mntak maap sgt2 kalo bahase yg aku gunekn agak kasar,pedas,menyakotkn ati..kite tk leh puaskn ati sume org..n kite tkleh biarkn diri kite jadi bahan umpatan..dat’s why aku bersuara..aku ltak kt buletin kang,kecoh sgt plak..biala tulis kt cini jer..sape yg bertuah jerla dpt bacer..hahaha..tk kshla sume tu..asalkn aku dapat luahkn dan jelaskn isu gmbr2 aku n xxx..bukan gmbr wat pe pon kn..gmbr berdua je..tu pon nk kecoh2..aiya..relax suday..selamat menghabiskn sisa2 perjuangn exam yg masih berbaki..semoga Allah merahmati kite sumer..n time kasih sebab komen2 anda..aku trpakser kembali set page jadi private sebb terlmpau rmai budak2 yg aku tk knal dan tanak knal view..sorry..i need sum privacy n i dun need any publisiti..

moral of the story:

Bila kita sudah menjadi ibu bapa, jangan asuh anak anak kita menjadi seperti ini.

Perangai kita sewaktu muda akan diwarisi oleh anak anak kita nanti. Kalau tak mahu anak anak kita sengsara, jangan buat perkara yang tak sepatutnya.

Siapa kata ambil gambar berdua tak salah? Kalau sampai bersentuh bahu… Tangan disilang ke badan pasangan yang bukan muhrim… Salah kan? Tepuk dada tanyalah iman….

Moga kita tidak menjadi seperti ini. Mendidik diri menjadi generasi Al-quran itukan lebih baik?^_^

Advertisements

~***At-Thoriq Ila Qalbi***~

cimg0212.jpg

 

 

Untuk insan insan yang kusayang
ada yang ku cinta kerana senyumnya
ada yang kujatuh cinta pandang pertama
juga ada yang setelah mengenal jiwa raga
berguling guling hatiku menahan rasa

Teristimewa untuk insan insan yang kukasihi
ada yang kukasihi kerana kasihnya kepada Tuhan
mengetuk ngetuk pintu hatiku dengan bait-bait agung
melihat mereka taqwaku jadi malu
imanku terserlah kurus
berbanding dengan kemantapan cinta di hati mereka
asyik dengan kalimah Allah itu sempurna
maka apa perlunya cinta selainNya?

teristimewa untuk Allah Kekasih siapa yang menjadikan Dia Kekasih
merindui secara batin akan WajahNya
merangkak ke syurga kerana disitu Dia ada
sanggup ke neraka jika di situlah Dia
cinta si Rabiatul Adawiyah menekan jiwa
merasa nikmat solat sunat hanya kerana Dia

asyik dengan halawatul iman setelah sabar menanggung ujian
setelah airmata taubat mengalir deras tak mahu henti
hidup di dunia seperti mati kerana jiwa sudah ke sana
melayang layang mengetuk ngetuk pintu rahmat Allah
pohon simpati meminta sedekah, cinta, perhatian dari Al Quddus

Kami semua rindu padaMu

Gambar oleh saudara Ahmad Ali, Jordan.


avatar aneh?

Assalamu’alaykum warahmatullahi wabarakatuh…

Tempoh hari ada seorang teman bertanya, Zahra… avatar ape ni? peliknya… Sudah lama dibelek belek, ditelek dan direnung… masih tak dapat ape jawapan yang sepatutnya… Jawapan kepada soalan itu adalah ini:

Ini adalah poster yang tertulis ya Zahra. Avatar ini sedikit istiewa kepada ana kerana ia tertulis nama panggilan ana, Zahra. Ia adalah hasil seorang pelukis grafik yang berasal dari Esfahan, Iran.. juga sahabat ana, Behnam Mirzaie .

Selain dijadikan avatar yang mewakili diri ana, ia juga ana jadikan background untuk laman Friendster ana… Jadi, terjawab sudah soalan sahabat tadi… ^_^

ya_zahra_web.jpg


~*Kawin dulu baru boleh dating!*~

Al-Imam Ahmad berkata: “Aku tidak mengetahui sebuah dosa -setelah dosa membunuh jiwa- yang lebih besar dari dosa zina.”

248008298l.jpg

 

“Dan orang-orang yang tidak menyembah tuhan lain beserta Allah dan tidak membunuh jiwa yang diharamkan Allah (membunuhnya) kecuali dengan (alasan) yang benar, dan tidak berzina, barangsiapa yang melakukan demikian itu, niscaya dia mendapat (pembalasan) dosa(nya), (yakni) akan dilipat gandakan azab untuknya pada hari Kiamat dan dia akan kekal dalam azab itu, dalam keadaan terhina kecuali orang-orang yang bertaubat …” (Al-Furqan: 68-70).

 

“Dan janganlah kamu mendekati zina, sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji (fahisyah) dan suatu jalan yang buruk.” (Al-Isra’: 32).

 

Mendekati saja tidak boleh. Tahu maksudnya mendekati perzinaan? Ertinya dengan pergaulan yang bebas, rapat dengan perempuan yang bukan muhrimnya atau sudah tahu tempat itu tempat ‘kupu-kupu malam’ disitulah dia bermesra…“Tidak cuma mendekat saja, cuma melihat saja” Kenapa? “Cuci mata” katanya begitu. Itu namanya sudah mendekati perzinaan.

 

Allah is watching!

 

“Dia mengetahui (pandangan) mata yang khianat dan apa yang disembunyikan oleh hati.” (Ghafir: 19).

 

Cinta itu indah? Cinta itu fitrah…

 

“Dijadikan indah pada pandangan manusia, kecintaan kepada apa-apa yang diinginkan iaitu wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia dan disisi Allah tempat kembali yang baik.” (Al-Qur`an: Al-Imran ayat 14)

 

Tetapi awas!

 

Cintamu kepada sesuatu menjadikan kamu buta dan tuli (HR. Abu Dawud dan Ahmad)

 

JADI:

 

TUNDUKKANLAH PANDANGANMU

 

Katakanlah kepada laki-laki yang beriman: Hendaklah mereka menahan pandangannya dan memelihara kemaluannya (an-Nuur: 30).

 

TUTUPLAH AURATMU

 

Dan jangan lah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang biasa nampak daripadanya. Dan hendaklah mereka melabuhkan kain tudung ke dadanya (an-Nuur: 31).

 

Hai nabi, katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan isteri-isteri orang mukmin: Hendaklah mereka melabuhkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka. Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah dikenali, kerana itu mereka tidak diganggu. Dan ALLAH adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang (an-Nuur: 59).

 

ADAKAN BATASAN ANTARA DIRIMU DAN KAUM SEJENISMU

 

Dan apabila kalian meminta sesuatu kepada mereka (para wanita) maka mintalah dari balik hijab. (al-Ahzaab: 53)

 

JANGAN BERDUA DUAAN!

 

Janganlah salah seorang dari kalian berdua-duan dengan seorang wanita, kerana syaitan akan menjadi ketiganya (Hadis Riwayat Ahmad & Tirmidzi dengan sanad yang sahih).

 

JANGAN TUNDUK DALAM BERBICARA

 

Hai isteri-isteri Nabi, kamu sekalian tidaklah seperti wanita yang lain, jika kamu bertakwa. Maka janganlah kamu tunduk dalam berbicara (berkata-kata yang menggoda) sehingga berkeinginan orang yang ada penyakit di dalam
hatinya tetapi ucapkanlah perkataan-perkataan yang baik. (al-Ahzaab: 32)

 

JANGAN DISENTUH SIAPA YANG TIDAK HALAL BAGIMU

 

Dari Maqil bin Yasar r.a. berkata: Seandainya kepala seseorang ditusuk dengan jarum besi itu masih lebih baik daripada menyentuh kaum wanita yang tidak halal baginya (Hadis Hasan Riwayat Thabrani dalam Mujam Kabir).

 

*PERINGATAN BUAT DIRIKU YANG SERING LUPA….

 

 

 

 


Disebalik nama Zahraannur


Assalamu’alaykum warahmatullahi wabarakatuh….

Sejak beberapa ketika ini, agak ramai juga pengunjung setia laman ini yang selalu tertanya tanya siapakah tuan pemilik blog yang bernama Zahraannur ini. Ternyata, pemilik blog ini seorang perempuan, lewat posting postingnya. Tetapi siapakah Zahraannur ini?

(Mengambil sempena tajuk artikel di blog Alexanderwathern),nama ini sudah agak lama digunakan. Unik, kerana setakat ini hanya satu sahaja manusia di Malaysia ini yang menggunakan nama Zahraannur di dalam tulisan mereka. Zahraannur ini dilahirkan di tanah Johor Darul Ta’zim pada Mac 1984. Bermakna sudah 23 tahun usia ana di dunia ini.

Di mana ana bersekolah?

Alhamdulillah, telah menjadi sejarah di mana ana telah menjadi penghuni setia Sekolah Kebangsaan Temenggong Abdul Rahman, Segamat Johor kemudian Sekolah Tinggi Segamat dan kemudian Universiti Teknologi MARA.

Liku perjalanan kehidupan…

Perjalanan mencari Islam telah bermula sejak zaman persekolahan lagi. Naluri manusia yang sememangnya mahukan agama membuatkan hati dan jiwa ana meronta ronta ingin mencari arah perjalan kehidupan yang betul. Alhamdulillah, akhirnya pencarian itu telah sampai ke titiknya. Hasilnya adalah ana yang sekarang ini. Syukur pada Allah kerana dalam pencarian itu telah ana menemukan sahabat yang baik,yang telah banyak membantu dan menyokong pencarian ana…

Kehidupan masa depan…

Setiap insan di usia seperti ana punya keinginan dan naluri untuk berteman. Tidak ketinggalan juga ana. Alhamdulillah, telah ditemukan Allah seorang pendamping hati yang akan menemani kehidupan ana. Mohon doa semoga semua prosesnya lancar dan dapat membina rumahtangga yang penuh berkah dan bahagia…

Disebalik Zahraannur…

Zahra di dalam bahasa Arab bermaksud ‘bunga’. Bunga adalah sesuatu yang agak menyenangkan ana…(pendek kata kesayangan). Annur pula mengambil sempena Surah An-Nur yang bermaksud cahaya. An-Nur juga adalah surah kegemaran ana. Jadi cantuman dua nama itu, jadilah ZAHRAANNUR….

Serba sedikit mengenai diri ana…


Sedarkah kita?

Dengan nama yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang.

Kita sebagai hamba Allah hendaklah selalu bersyukur dengan ni’mat yang dianugerahkannya kepada kita kerana Allah akan menambah ni’mat orang yang bersyukur. Seperti firman Allah Subahanahuu Wa Ta’aala:

“Se- sungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (ni’mat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (ni’mat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih”. [Ibrahim: 7]

Bersyukur bukan saja bermaksud kita mengucapkan Alhamdulillah (Segala Puji Bagi Allah), akan tetapi, kita hendaklah patuh dan sabar dalam melakukan apa yang telah diperintahkannya ajaran2 yang telah dibawa oleh Nabi kesayangan kita, Nabi Muhammad SAW. Dengan berbuat demikian, insyaAllah, hidup kita didunia ini akan lebih aman dan lancar. Seseorang hamba Allah akan diuji menurut kemampuannya. Ana ingin mengajak ‘antum berfikir sejenak tentang kehidupan yang fana ini. Banyak manusia termasuk ana sendiri menangis jika terjadi kehilangan, kekurangan, kematian dan sebagainya. Ada juga diantara kita yang marah dengan ketetapan Allah.

Kadang-kadang, tanpa kita sedari, musibah yang menimpa kita itu berpunca dari kejahatan kita sendiri. Seperti firman Allah SWT didalam Al Qur’an:

“…Kami telah kurniakan kepada kamu dan tidaklah mereka menganiaya Kami (sebab mereka kufurkan nikmat itu), tetapi sebenarnya mereka adalah menganiaya diri sendiri.” [Al-Baqarah: 57]

Mungkin ada sesetengah daripada kita menyangka bahawa kita rasa Tuhan itu tidak adil dan bermacam-macam lagi andaian yang dibuat. Sebenarnya Dia-lah Yang Maha Adil (Al-Muqsith) dan janji-Nya adalah benar. Apa yang kita duga hanyalah nafsu jahat syaitan yang sentiasa membuat kita merasa begitu. Cara yang ana rasa baik untuk membuat kita supaya tidak berburuk sangka kepada Allah ialah dengan cara membanyakkan zikrullah (mengingat Allah). Ana pernah terbaca didalam Al Qur’an bahawa Allah akan bertindak mengikut sangkaan manusia kepada-Nya.(Ana harap para pembaca boleh memasukkan firman tersebut dalam kotak komen).

Barangkali media massa juga memainkan peranan yang kritikal kerana apa yang kita lihat dan dengar akan tidak kita sedari meresap kedalam diri kita dan kita dengan secara tidak langsung terikut-ikut dengan apa yang dipamerkan. Sebagai contoh, kita akan berpakaian seperti artis/ahli sukan dan lain2 tanpa memikirkan aurat. Perkara yang paling ketara bagi ana ialah perlawanan bola sepak. Benar, bersukan adalah digalakkan dalam Islam tetapi mengikut landasan dan peraturan-peraturan yang telah ditetapkan oleh syarak. Ana terasa ingin benar untuk bertanya kepada pemain-pemain bola yang beragama Islam, samaada, adakah mereka tahu aurat lelaki dimana? Wallahu’alam

Ps: aurat bagi lelaki ialah dari pusat hingga ke lutut, bukan di atas lutut.

 

by: Abdul

 

 

 

 

 


Peringkat-peringkat sembahyang

Nilaikan dimana tahap sembahyang kita. Dalam era membaiki diri ini, kita check sembahyang kita,nanti akan terjawab kenapa kita tidak dibantu, dan ini juga gambaran secara keseluruhannya, mengapa umat islam terbiar dan tiada pembela dan umat islam kini tidak lagi menjadi umat yang agung seperti dulu.

Golongan 1. Kita boleh lihat hari ini sudah ramai umat islam yang tak sembahyang, bahkan ramai juga yang tak tahu nak sembahyang, mereka telah jatuh kafir. Imam Malik kata jatuh kafir kalau tak sembahyang tanpa sebab. Imam Syafie kata jatuh fasik (pun masuk neraka juga) kalau ia masih yakin sembahyang itu fardhu.

Golongan 2. Orang yang mengerjakan sembahyang secara zahir sahaja, bacaan pun masih tak betul, taklid buta,main ikut-ikut orang saja. Belajar sembahyang maupun secara resmi atau tak resmi tak ada. Ilmu tentang sembahyang tiada. Golongan ini tertolak bahkan berdosa besar dan hidup dalam keadaaan derhaka kepada Allah Taala.

Golongan 3. Orang yang mengerjakan sembahyang, bahkan tahu ilmu mengenai sembahyang, tetapi tak boleh lawan nafsu terhadap tarikan dunia yang kuat. Jadi mereka ini sekejap sembahyang, sekejap tidak. Kalau ada masa dan mood baik ia sembahyang, kalau sibuk dan terkocoh kacah, ada program kenduri, pesta ria, berziarah,bermusafir, letih dan penat, maka ia tak sembahyang.Orang ini jatuh fasik.

Golongan 4. Orang yang sembahyang, kalaupun ilmunya tepat, fasih bacaannya,tetapi tak khusyuk kalau diperiksa satu persatu bacaannya, lafasnya banyak yang dia tak faham,fikirannya tak terpusat atau tak tertumpu sepenuhnya pada sembahyang yang dilaksanakannya itu disebabkan tak faham apa yang dia baca.Cuma main hafal saja. Jadi fikirannya terus tertumpu pada dunia dan alam sekelilingnya.Fikirannya mengembara dalam sembahyang,orang ini lalai dalam sembahyang. Neraka wail bagi orang ni.

Golongan 5. Golongan yang mengerjakan sembahyang cukup lima waktu, tepat ilmunya, faham setiap bacaan sembahyang, fatihahnya, doa iftitahnya, tahiyyatnya,tapi tak dihayati dalam sembahyang itu. Fikirannya masih melayang mengingatkan perkara dunia, dek kerana
faham saja tetapi tidak dihayati. Golongan ini dikategorikan sebagai sembahyang awamul muslimin.

Golongan 6. Golongan ini baik sedikit dari golongan yang ke lima tadi, tetapi main tarik tali didalam sembahyangnya, sekali sekala khusyuk,sekali sekala lalai pula. Bila teringat sesuatu didalam sembahyangnya, teruslah terbawa bawa, berkhayal dan seterusnya. Bila teringat Allah secara tiba tiba maka insaf dan sedarlah semula, cuba dibawa hatinya serta fikirannya untuk menghayati setiap kalimat dan bacaan didalam sembahyangnya. Begitulah sehingga selesai sembahyangnya. Ia merintih dan tak mahu jadi begitu, tapi terjadi jua. Golongan ini adalah golongan yang lemah jiwa. Nafsunya bertahap mulhamah (ertinya menyesal akan kelalaiannya dan cuba baiki semula, tapi masih tak perdaya kerana tiada kekuatan jiwa). Golongan ini terserah kepada Allah.Yang sedar dan khusyuk itu mudah mudahan diterima oleh Allah, mana yang lalai itu moga moga Allah ampunkan dosanya, namun tiada pahala nilai sembahyang itu. Ertinya sembahyangnya tiada memberi
kesan apa apa.Allah belum lagi cinta orang ini.

Golongan 7. Golongan yang mengerjakan sembahyang yang tepat ilmunya, faham secara langsung bacaan dan setiap lafaz didalam sembahyangnya. Hati dan fikirannya tidak terbawa-bawa dengan keadaan sekelilingnya sehingga pekerjaan atau apa pun yang dilakukan atau yang difikirkan diluar sembahyang itu tidak mempengaruhi sembahyangnya. Walaupun ia memiliki harta dunia,menjalankan kewajiban dan tugas keduniaan seperti perniagaan dan sebagainya namun tidak mempengaruhi sembahyangnya. Hatinya masih dapat memuja Allah didalam sembahyangnya. Golongan ini disebut orang-orang soleh / golongan abrar / ashabul yamin.

Golongan 8. Golongan ini seperti juga golongan tujuh tetapi ia mempunyai kelebihan sedikit iaitu bukan saja faham, dan tak mengingati dunia di  dalam sembahyangnya,malahan dia dapt menghayati setiap makna bacaan sembahyangnya itu, pada setiap kalimah bacaan fatihahnya, doa iftitahnya, tahiyyatnya, tasbihnya pada setiap sujudnya dan setiap gerak gerinya dirasai dan dihayati sepenuhnya. Tak teringat langsung dengan dunia walaupun sedikit . Tapi namun ia masih tersedar dengan alam sekelilingnya. Pemujaan terhadap Allah dapat dirasai pada gerak dalam sembahyangnya. Inilah golongan yg dinamakan golongan mukkarrabin (Yang hampir dengan Allah)

Golongan 9. Golongan ini adalah golongan yang tertinggi dari seluruh golongan tadi. Iaitu bukan saja ibadah sembahyang itu dijiwai didalam sembahyang malahan ia dapat mempengaruhi di luar sembahyang.Kalau ia bermasalah langsung ia sembahyang, kerana ia yakin sembahyang punca penyelesai segala masalah. Ia telah fana dengan sembahyang. Sembahyang telah menjadi penyejuk hatinya. Ini dapat dibuktikan didalam sejarah, seperti sembahyang Saidina Ali ketika panah terpacak dibetisnya. Untuk mencabutnya, ia lakukan sembahyang dulu, maka didalam sembahyang itulah panah itu dicabut. Mereka telah mabuk dengan sembahyang. Makin banyak sembahyang makin lazat,sembahyanglah cara ia nak lepaskan kerinduan dengan tuhannya. Dalam sembahyanglah cara ia nak mengadu-ngadu dengan Tuhannya. Alam sekelilingnya langsung ia tidak hiraukan. Apa yang nak jadi disekelilingnya langsung tak diambil peduli. Hatinya hanya pada Tuhannya. Golongan inilah yang disebut golongan Siddiqin. Golongan yang benar dan haq.

Setelah kita nilai keseluruhan 9 peringkat sembahyang itu tadi, maka dapatlah kita nilai sembahyang kita di tahap yang mana. Maka ibadah sembahyang yang boleh membangunkan jiwa, membangunkan iman, menjauhkan dari yang buruk boleh mengungkai mazmumah, menanamkan mahmudah,melahirkan disiplin hidup, melahirkan akhlak yang agung ialah golongan 7, 8 dan 9 sahaja.Sembahyangnya ada kualiti, manakala golongan yang lain jatuh pada kufur fasik dan zalim.

Jadi dimanakah tahap sembahyang kita ? Perbaikilah diri kita mulai dari sekarang. Jangan tangguh lagi.Pertama-tama soalan yang akan ditujukan kepada kita di akhirat nanti ialah solat / sembahyang kita. Marilah  bersama membaiki solat kita agar segera dapat bantuan dari Allah, agar terhapuslah kezaliman, semoga tertegak kembali daulah Islam.


Tabarruj

Tabarruj ialah mendedahkan kecantikan rupa paras,sama ada kecantikan itu dibahagian muka atau di anggota-anggota badan yang lain. AL-Bukhari rahmatullah ‘alaihi ada berkata: “tabarruj, iaitu seorang wanita yang memperlihatkan kecantikan rupa parasnya”.

Untuk menjaga masyarakat daripada bahaya pendedahan ‘aurat dan disamping menjaga kehormatan wanita dari sebarang pencerobohan, maka dengan yang demikian Allah melarang setiap wanita yang berakal lagi telah baligh dari bertabarruj.

Allah s.w.t telah berfirman dalam surah an –Nur ayat 31 yang bermaksud:

“Katakanlah kepada wanita yang beriman: Hendaklah mereka menahan pandangannya dan memelihara kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang bisa nampak daripadanya. Dan hendaklah mereka menutupkan kain tudung ke dadanya, dan jangan menampakkan perhiasannya, kecuali kepada suami mereka atau ayah mereka atau ayah suami mereka, atau putera-putera mereka, atau putera-putera suami mereka, atau saudara-saudara mereka, putera-putera lelaki mereka, atau putera-putera saudara perempuan mereka, atau wanita-wanita Islam, atau budak-budak yang mereka miliki, atau pelayan-pelayan lelaki yang tidak mempunyai keinginan (terhadap wanita) atau anak-anak yang belum mengerti tentang ‘aurat wanita. Dan jangalah mereka menghentakkan kaki untuk diektahui orang akan apa yang tersembunyi dari perhiasan mereka.Dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah hai orang-orang yang beriman supaya kamu beruntung”.

Dengan ini jelas bahawa sebarang corak perhiasan di anggota badan atau di pakaian, adalah boleh membawa fitnah. Dengan inilah Allah melarang bermake-up. Larangan seperti ini hanya sanggup ditaati oelh wanita-wanita yang beriman sahaja kerana takut kepasa kemurkaan Allah dan seksaan dari-Nya.

Berikut pula mari kita renungi firman Allah khasnya yang tujukan kepada isteri-isteri Rasulullah s.a.w yang bermaksud:

“Hai isteri-isteri Nabi (a.s), kamu sekalian tidaklah seperti wanita yang lain, jika kau bertaqwa. Kerana itu janganlah kamu terlalu lunak dalam bicara sehingga berkeinginanlah orang yang ada perasaan serong di dlaam hatinya, tetapi ucaplah perkataan yang baik.” (Al-ahzab: 32)

Daripada ayat ini dapatlah difahamkan bahawa suara lemah lembut adalah sebahagian daripada ‘aurat wanita juga.Kembali lagi kita kepada jenis alat-alat make-up. Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud:

“Andainya wanita keluar dari rumah serta memakai bau-bauan, maka dia sudah dianggap melakukan perzinaan”Penggunaan wangi-wangian sembur atau jenis jenis bauan bagi kaum wanita diwaktu keluar dari rumah adalah dilarang, kerana syari’at Islam, apabila melarang perzinaan, maka segala sumber-sumber dan cirri-ciri yang membawa kepada perbuatan keji tadi semuanya juga dilarang.

Ummu salamah ada menceritakan, maksudnya begini: Asma’ binti Abu Bakar telah menziarahi Rasulullah s.a.w pada suatu hari dengan pakaian yang nipis. Lantas Rasulullah.s.a.w menasihatinya dengan bersabda yang maksudnya : “ Wahai Asma’, sesungguhnya seseorang gadis yang telah berhaidh (baligh), tidak harus baginya menzahirkan anggota badan, kecuali ini dan ini.”. ketika itu Rasulullah s.a.w mengisyaratkan kepada muka dan kedua tapak tangan.

Ringkasan

Lampiran: Ringkasan Petikan dari Dr. Abdul Karim Zaidan, PhD Baghdad

TABARRUJ

– Tabarruj bererti wanita menunjukkan dan merperagakan perhiasan dan
kecantikannya untuk menarik perhatian kaum lelaki dan meransang keinginan
mereka. Dalil: surah al-Ahzab ayat 33.
– Tabarruj jahiliyyah bererti wanita membuka niqabnya hingga mendedahkan
muka, kecantikan dan perhiasannya.
– Tabarruj hari ini tidak sesuai diistilahkan dengan tabarruj jahiliyyah kerana
wanita sekarang bukan setakat membuka tutupan muka dan memperagakan
kecantikannya tetapi lebih dari itu. Tabarruj hari ini dengan memdedahkan
separuh tubuh, malah lebih dari itu.
– Istilah yang lebih sesuai ialah istilah yang pernah digunakan oleh Rasulullah
s.a.w dalam sabdanya yang bermaksud ‘separuh telanjang’ (al-kaasiaat al-
‘aariyaat).
– Tabarruj yang diharamkan ialah:
– Tabarruj di luar rumah denga berhias bukan untuk suami.
– Mendedahkan muka dengan tujuan meransang keinginan dan syahwat lelaki.
– Bersolek dan berhias belebihan.
– Menggunakan alat-alat solek / make-up.
– Mempercantikkan bibir, alis dan pipi (mempercantikkan raut muka).
– Dan lain-lain.
– Termasuk dalam istilah tabarruj ialah fesyen-fesyen pakaian. Ini kerana pada
dasarnya pakaian wanita sama dengan pakaian lelaki iaitu menutup aurat.
– Ciri pakaian syar’ie wanita ialah:
– pakaian mestilah meliputi seluruh tubuh wanita
– pakaian itu mestilah longgar
– tidak nipis
– bukan pakaian yang mempunyai nilai untuk bermegah-megah dengannya
– tidak menyamai pakaian lelaki
– Pakaian yang tidak memenuhi ciri ini dikira sebagai pakaian yang tabarruj.
– Berpakaian kemas, smart dan ceria bukan dikira tabarruj.
– Termasuk dalam istilah tabarruj memakai barang perhiasan diri.
– Perhiasan ialah semua yang dijadikan perhiasan oleh wanita samada pakaian
atau sesuatu yang dijadikan perhiasan diri.
– Antara perhiasan yang dibenarkan ialah membersihkan diri dari segala aspek,
termasuk membersih sesuatu yang fitrah.
– Jenis perhiasan antaranya:
– Barangan perhiasan yang terdiri dari emas, perak dan permata.
– Pakaian luar dan dalam
– Hukum berhias harus, malah ada kalanya sunat kecuali perhiasan yang telah
dinaskan haram. Ia sunat kepada isteri yang suaminya bersamanya, bukan
isteri yang suaminya tiada di sampingnya.
– Semua jenis perhiasan ini harus selagi ia tidak termasuk ke dalam istilah
tabarruj.
25
– Termasuk ke dalam istilah tabarruj ialah bersolek dengan merubah sifat
semulajadi:
– Mencabut atau dengan apa jua cara untuk menghilangkan bulu muka. Boleh
bagi yang berkahwin untuk suami.
– Mencabut dan membentuk alis. Boleh sekiranya alis yang asal hodoh
dipandang.
– Memerahkan muka. Boleh bagi yang berkahwin, untuk suami.
– Lain-lain seperti rambut palsu, wangian berlebihan, celak berlebihan, …..
– Secara umum, berhias untuk suami dibolehkan dan tidak dikira sebagai
tabarruj.
– Berhias keluar rumah bukan untuk suami adalah tabarruj.
– Bersolek dan berhias wanita hari ini telah melebihi dari maksud tabarruj.

IKHTILAT (PERCAMPURAN / PERGAULAN)

Maksud pergaulan: bercampur antara wanita dan lelaki ajnabi di satu tempat
yang pada kebiasaannya membawa mereka berpandangan, bercakap dan
berinteraksi.
– Hukum asal pergaulan wanita dan lelaki ajnabi adalah ditegah.
– Tiada nas yang jelas melarang pergaulan. Tegahan pergaulan ini hanya
disimpulkan dari beberapa tegahan lain:
– Tegahan wanita bermusafir sendirian tanpa mahram
– Tegahan berkhulwat antara wanita dengan lelaki ajnabi
– Tidak wajib solat jamaah ke atas wanita
– Tidak wajib solat jumaat ke atas wanita
– Hukum-hukum khusus mengenai wanita dalam ibadat haji
– Tegahan wanita berjalan berseiringan dengan lelaki
– Dari larangan-larangan inilah ulamak menyimpulkan pergaulan wanita
dengan lelaki ajnabi ditegah.
– Pergaulan yang dibenarkan atas dasar pengecualian kerana keperluan:
– Pergaulan atas sebab darurat
– Pergaulan untuk tujuan bermuamalah
– Pergaulan untuk tujuan melaksanakan tugas-tugas kehakiman
– Pergaulan menunaikan kesaksian
– Pergaulan atas tugas penguatkuasa undang-undang
– Pergaulan untuk tujuan melayan tetamu di rumah
– Pergaulan untuk tujuan menghormati tetamu dengan makan bersama
– Pergaulan dalam kenderaan awam bagi wanita yang melakukan kerja
syar’ie dengan syarat hukum-hukum Islam yang lain dipenuhi
– Pergaulan untuk melakukan kerja-kerja jihad
– Pergaulan untuk tujuan mendengar ceramah dan ilmu
– Pergaulan atas sebab kebiasaan dan teradat yang tidak bercanggah dengan
syara’
– Dalam kitab Muwatta’ oleh Imam Malik disebutkan “Wanita (boleh) makan
bersama lelaki apabila pada kebiasaan teradat wanita makan bersama-sama
lelaki.
– Pergaulan semasa menziarahi keluarga terdekat dan teman handai pada majlismajlis
tertentu, maka dalam majlis yang sama dengan syarat memelihara adab
sopan keislaman dan hukum-hukum Islam.
26
– Pergaulan wanita dengan lelaki dalam satu majlis bersama. Ada dua pendapat:
– Pendapat pertama tidak boleh kerana hadis mengenai pengaduan kaum
wanita di zaman Rasulullah tentang kelebihan kaum lelaki mendapatkan
ilmu, lantas Rasulullah s.a.w memperuntukkan satu masa belajar khusus
bagi wanita.
– Pendapat kedua boleh kerana pergaulan untuk tujuan muamalah
dibolehkan, maka pergaulan untuk menuntut ilmu tentulah lebih boleh lagi,
kerana suasana menuntut ilmu lebih jauh dari fitnah berbanding suasana
muamalah.
– Tentang hadis yang dikemukakan di atas, pengkhususan satu majlis untuk
kaum wanita bukan kerana larangan pergaulan lelaki dan wanita semasa
menuntut ilmu, tetapi kerana tabiat kaum wanita sentiasa banyak terhalang
untuk keluar bersama Rasulullah s.a.w. Tidak seperti kaum lelaki yang sentiasa
berpeluang untuk berbuat demikian. Oleh itu wanita perlu dikhususkan satu
masa bersama Rasulullah s.a.w.
– Namun demikian keharusan ini hendaklah disertai dengan iltizam yang
bersungguh-sungguh, hukum, adab dan tata susila Islam:
– Menjaga aurat
– Tidak tabarruj
– Tidak mengangkat suara dengan tinggi
– Serius, tidak bermanja-manja dan melembut-lembutkan suara sewaktu
bercakap
– Menundukkan pandangan, bukan mata galak, bukan curi pandang
– Warak, tapi bukan warak-warak kucing


PEREMPUAN CAHAYA DI TAMAN ZIKIR

(puisi yang menginspirasikan diri ini…)

Credits to sis Helvy Tiana Rosa

 

sister Helvy Tiana Rosa

 

 

PEREMPUAN CAHAYA DI TAMAN ZIKIR



Panas matari, hujan air mata rindu,

menyemai taman zikir, taman doaku

mawar-mawar yang Kau kirimkan padaku, Kekasih,

tumbuh merekah hiasi hamparan sajadah

yang terus memanjang pada sisa kala


Di taman zikir, taman hening yang mawar itu

kutemui ribuan perempuan cahaya

Rabi’ah, Syarafunnisa

menjelangMu tergesa

tapi rengkuhlah aku, Kekasih,

sahaya yang resah merindu

telah kutumpukkan awan-awan asa itu

dan kudekap pelangi mahabbah

aku fana yang memanjati langit ma’rifatmu


di taman zikir, taman doa, taman nafasku

di tengah perempuan-perempuan cahaya

aku menjaga dengan airmata

nyala masa yang tersisa

demi hasrat abadi itu


biarkan, Kekasih

kupenuhiku denganMu

berharap jadi mawarMu

jadi lautMu

tanpa kenal kata “sampai ajal”


sungguh,

telah Kau fanakan diriku, Kekasih

tapi tidak cintaku padaMu

sebab di taman zikir, taman doa

taman nafasku

cinta kita, Kekasih

adalah baqa


Cipayung, 2000

—> untuk mendengar lagu bagi puisi ini sila dengar di kotak box.net…


~*Jemputan@Invitation*~

Assalamu’alaykum warahmatullahi wabarakatuh….

Ana dengan berbesar hatinya ingin menjemput sahabat yang berminat untuk menjadi penulis bersama di dalam blog ini. Tidak kiralah siapa antum, seandainya antum berminat untuk menulis dan berniat untuk menyebarkan ilmu pada orang lain, sila tinggalkan pesanan antum di kotak Meebo beserta alamat email. Mungkin tiada ganjaran untuk semua ini tetapi percayalah yang semua ilmu dan kebaikan yang dilakukan akan dibalas oleh Allah andainya dilakukan dengan penuh keikhlasan!Syukran.. Harap dapat bertemu nanti..^_^


~*Mencerna makna dibalik gambar*~

26367190_3cb1ee9fbd.jpg


~*Buat Bakal Suamiku…*~

183748250_8af6ae0ed6.jpg

Warkah untuk dirimu yang jauh…

Assalamu’alaykum warahmatullahi wabarakatuh….
Keberadaan warkah ini di tanganmu sudah cukup untuk menyentuh rasa hatiku, terasa syukur yang tidak terhingga kepada Allah swt kerana menemukan kita kembali di dalam lembaran ini.

Alhamdulillah, diri ini ketika ini sihat dan berada di dalam keadaan yang baik. Bagaimana khabar dirimu dan imanmu di sana? Semoga berada di tahap yang diingini dan semoga berkah dan rahmat Allah senantiasa mengiringi langkahan kakimu. Semoga engkau menapak dengan penuh rasa kehambaan…

Sesungguhnya saat ini hati ini masih terus menanti. Dan sesungguhnya penantian itu seperti suatu yang berat untuk ditanggung. Tetapi seperti katamu, sabar itu buahnya manis. Sabar itu memberi erti. Dan diri ini sedikit sebanyak tenang dengan pujukan itu. Hati ini hanya mampu berkata dalam diam. Tidak perlu mengungkapkan semua itu sekarang kerana diri ini memahami yang itu semua akan mengundang rasa yang kurang enak di dalam hati. Semoga kita banyakkan istighfar apabila mengingatkan perkara ini. Jangan sampai terperangkap di dalam zina hati!Jangan terpedaya oleh nafsu kerana ingatlah akan sabda Rasulullah saw ini….

“Tidak beriman seseorang dari kamu sehingga ia menjadikan hawa nafsunya mengikuti apa yang aku bawa (ajaran islam)” (HR. Hakim).

Waktu akan terus berlalu dan saat itu akan tiba tidak lama sahaja lagi. Diri ini terus bersiap untuk menerima perubahan keadaan persekitaran yang baru. Begitu juga persiapan minda dan sebolehnya sama samalah kita menambah ilmu agar tidak timbul kesulitan di kemudian hari nanti. Moga nanti diri ini akan menjadi permaisuri yang berada di dalam hatimu hingga ke akhir hayat. Dan menjadi isteri yang solehah seperti yang diidamkan tiap suami…

Ingatkah dirimu akan ayat ini….

”Ya Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami isteri-isteri kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (kami), dan jadikanlah kami imam bagi orang-orang yang bertakwa.” (Al Furqan:74)

Doa’ yang dititipkan kita setiap kali selepas solat… Moga moga kehadiranmu adalah anugerah paling bermakna di dalam hatiku…Kadangkala terdetik rasa takut dan gusar di dalam hati ini kerana dirimu tidak pernah kutemui. Kelihatannya lucu bagi ramai orang, bagaimana kedua insan yang belum pernah bertemu boleh disatukan. Tetapi diri ini menyerahkan sepenuhnya kepada Allah akan urusan ini. Telah kuingatkan diriku, di setiap doa’ dan sujudku, seandainya dirimu adalah milikku… dekatkanlah.Jika bukan, maka jauhkanlah… tetapi ternyata perjalan urusan ini semakin dimudahkan Allah. Dan nyata, yang perlu dilakukan hanya menyemai kasih dan cinta padamu selepas pernikahan dan itulah yang terbaik buat diri ini kerana diri ini hanya mahukan keredhaan Allah di dalam setiap langkahan kaki dan perbuatan.Insya Allah, segala perbuatan yang baik itu akan dibalas dengan kebaikan juga. Dan ingatlah wahai bakal suamiku, tiap perbuatan dan tingkahlaku kita akan diikuti oleh generasi selepas kita. Jadi berwaspadalah dengan setiap tutur kata dan perilaku…

اللهم لك اسلمت وبك آمنت,وعليك توكلت,واليك انبت,وبك خصمت,واليك حا كمت فاغقرلي ماقدمت وما اخرت وما اسررت وما اعلنت,انبت المقدم وانت المؤخر, لااله الا انت ولا حول ولا قوة الا با لله Allahumma laka aslamtu, wabika aamantu, wa’alaika tawakkaltu, wailaika anbtu, wabika khoosamtu, wailaika hakamtu faaghfirlii maa qoddamtu wamaa akhkhartu, wamaa a’lantu,antalmuqodaimu wa antalmuqoddimu, wa antal muakhiru, laailaaha illa anta wala haula wala quwwata illabillahi.

Ya Allah hanya kepadamu aku berserah diri ,beriman, bertawakkal, kembali dan hanya bersandar kepadaMu aku mengambil keputusan. Kerana itu perkenanlah Engkau mengampuni dosaku yang telah lampau dan dosa yang akan terjadi, apa yang aku rahsiakan dan apa yang aku tampilkan .Engkaulah yang mendahulukan dan yang mengakhirkan, tiada Tuhan selain Engkau, tiada daya dan kekuatan kecuali dengan pertolongan-Mu Allah.

Doa’kan diri ini di dalam solat malammu…. Moga keyakinan kita padaNya makin kuat dan keputusan ini bukanlah sesuatu yang silap. Yakinlah pada rasa hatimu….

Jagalah iman dan amalmu, semoga waktu yang dinanti akan menjelma nanti.Banyakkanlah berdoa’ dan bertawakkal pada Allah swt.Semoga terus berada di dalam redhaNya…

Bakal zaujahmu…

( Catatan kecil dari diri:) )

—(More comments)—


~*Perkahwinan Adam dan Hawa*~

Allah SWT. Yang Maha Pengasih untuk menyempurnakan nikmatnya lahir dan batin kepada kedua hamba-Nya yang saling memerlukan itu, segera memerintahkan gadis-gadis bidadari penghuni syurga untuk menghiasi dan menghibur mempelai perempuan itu serta membawakan kepadanya hantaran-hantaran berupa perhiasan-perhiasan syurga.
Sementara itu diperintahkan pula kepada malaikat langit untuk berkumpul bersama-sama di bawah pohon “Syajarah Thuba”, menjadi saksi atas pernikahan Adam dan Hawa. Diriwayatkan bahawa pada akad pernikahan itu Allah SWT. berfirman:
“Segala puji adalah kepunyaan-Ku, segala kebesaran adalah pakaian-Ku, segala kemegahan adalah hiasan-Ku dan segala makhluk adalah hamba-Ku dan di bawah kekuasaan-Ku. Menjadi saksilah kamu hai para malaikat dan para penghuni langit dan syurga bahawa Aku menikahkan Hawa dengan Adam, kedua ciptaan-Ku dengan mahar, dan hendaklah keduanya bertahlil dan bertahmid kepada-Ku!”. Malaikat dan para bidadari berdatangan

Setelah akad nikah selesai berdatanganlah para malaikat dan para bidadari menyebarkan mutiara-mutiara yaqut dan intan-intan permata kemilau kepada kedua pengantin agung tersebut.

Selesai upacara akad, dihantarlah Adam a.s mendapatkan isterinya di istana megah yang akan mereka diami.

Hawa menuntut haknya. Hak yang disyariatkan Tuhan sejak semula.
“Mana mahar?” tanyanya. Ia menolak persentuhan sebelum mahar pemberian ditunaikan dahulu.

Adam a.s bingung seketika. Lalu sedar bahawa untuk menerima haruslah sedia memberi. Ia insaf bahawa yang demikian itu haruslah menjadi kaedah pertama dalam pergaulan hidup.

Sekarang ia sudah mempunyai kawan. Antara sesama kawan harus ada saling memberi dan saling menerima. Pemberian pertama pada pernikahan untuk menerima kehalalan ialah mahar.
Oleh kerananya Adam a.s menyedari bahawa tuntutan Hawa untuk menerima mahar adalah benar.

Mahar perkahwinan Adam

Pergaulan hidup adalah persahabatan! Dan pergaulan antara lelaki dengan wanita akan berubah menjadi perkahwinan apabila disertai dengan mahar. Dan kini apakah bentuk mahar yang harus diberikan? Itulah yang sedang difikirkan Adam.

Untuk keluar dari keraguan, Adam a.s berseru: “Ilahi, Rabbi! Apakah
gerangan yang akan kuberikan kepadanya? Emaskah, intankah, perak atau permata?”.

“Bukan!” kata Tuhan.

“Apakah hamba akan berpuasa atau solat atau bertasbih untuk-Mu sebagai maharnya?” tanya Adam a.s dengan penuh pengharapan.

“Bukan!” tegas suara Ghaib.

Adam diam, mententeramkan jiwanya. Kemudian bermohon dengan tekun:
“Kalau begitu tunjukilah hamba-Mu jalan keluar!”.

Allah SWT. berfirman:
“Mahar Hawa ialah selawat sepuluh kali atas Nabi-Ku, Nabi yang
bakal Kubangkit yang membawa pernyataan dari sifat-sifat-Ku: Muhammad, cincin
permata dari para anbiya’ dan penutup serta penghulu segala Rasul. Ucapkanlah sepuluh kali!”.

Adam a.s merasa lega. Ia mengucapkan sepuluh kali salawat ke atas Nabi Muhammad SAW. sebagai mahar kepada isterinya. Suatu mahar yang bernilai spiritual, kerana Nabi Muhammad SAW adalah rahmatan lil ‘alamin (rahmat bagi seluruh alam).

Hawa mendengarkannya dan menerimanya sebagai mahar.
“Hai Adam, kini Aku halalkan Hawa bagimu”, perintah Allah, “dan dapatlah ia sebagai isterimu!”.
Adam a.s bersyukur lalu memasuki isterinya dengan ucapan salam.
Hawa menyambutnya dengan segala keterbukaan dan cinta kasih yang seimbang.

Allah SWT. berfirman kepada mereka:
“Hai Adam, diamlah engkau bersama isterimu di dalam syurga dan makanlah (serta nikmatilah) apa saja yang kamu berdua ingini, dan janganlah kamu berdua mendekati pohon ini kerana (apabila mendekatinya) kamu berdua akan menjadi zalim”.
(Al-A’raaf: 19).

Dengan pernikahan ini Adam a.s tidak lagi merasa kesepian di dalam syurga. Inilah percintaan dan pernikahan yang pertama dalam sejarah ummat manusia, dan berlangsung di dalam syurga yang penuh kenikmatan. Iaitu sebuah pernikahan agung yang dihadiri oleh para bidadari, jin dan disaksikan oleh para malaikat.

Peristiwa pernikahan Adam dan Hawa terjadi pada hari Jumaat.Entah berapa lama keduanya berdiam di syurga, hanya Allah SWT yang tahu. Lalu keduanya diperintahkan turun ke bumi.
Turun ke bumi untuk menyebar luaskan keturunan yang akan mengabdi kepada Allah SWT dengan janji bahawa syurga itu tetap tersedia di hari kemudian bagi hamba-hamba yang beriman dan beramal soleh.

Firman Allah SWT.:
“Kami berfirman: Turunlah kamu dari syurga itu. Kemudian jika datang petunjuk-Ku kepadamu, maka barangsiapa yang mengikuti petunjuk-Ku, nescaya tidak ada kekhuatiran atas mereka, dan tidak (pula) mereka bersedih hati.”
(Al-Baqarah: 38).


~*Tatapan nurani hari ini*~

352075254_ee3617041d.jpg


*TAZKIYATUN NAFS – pembersihan jiwa*

 

Lazimnya umat Islam mampu utk melakukan penyucian jasmani setiap hari namun gagal utk menyucikan rohaniah dan jiwa mereka dalam satu jangka tempoh yang agak lama.Sebagai seorang mukmin,pembersihan jiwa adalah penting dalam kehidupan seharian kerana kita selaku hamba-Nya yang lemah acapkali melakukan kesilapan dan maksiat sama ada dalam sedar atau tidak disengajakan.Melalui pembersihan jiwa ini,kita dapat menginsafi segala kesilapan yang telah dilakukan,berazam utk menjadi seorang mukmin yang lebih baik dan seterusnya mengamalkan ‘amal makruf wa nahi mungkar’.

Imam Ghazali telah menenaraikan 4 bahagian yang menjadi asas kepada akhlak yang mulia.

1) Bijaksana – iaitu bagi seorang hamba Allah adalah puncak dalam membezakan perkara yang baik
dan buruk.

2) Berani – iaitu bilamana seseorang dapat menahan diri dari terus melakukan sesuatu yang buruk

3) Adil – iaitu kekuatan dalam jiwa yang dapat mengatasi sifat marah dan apa jua kemahuan
syahwat yang ada didalam diri.
– membimbing syahwat kepada kebijaksanaan.

4) Tazkiyatunnafs – menahan kemahuan syahwat dengan mendidik supaya tunduk dengan petunjuk akal
dan petunjuk wahyu.

Justeru,dengan menegakkan 4 asas ini,in sya Allah akhlak mahmudah yang lain dapat dimiliki oleh individu muslim itu.

Memandangkan betapa besarnya kepentingan tazkiyatunnafs dalam kehidupan,maka timbullah persoalan iaitu ;

Bagaimanakah cara untuk membersihkan jiwa?

1) Jihad dengan tadribat (latihan)

Dalam setiap latihan,sertakan dengan jihad dan kesungguhan.antara cara yang boleh dilakukan sebagai permulaan adalah dengan memaksa diri untuk berubah.Namun harus diingatkan disini,proses perubahan ini perlu diniatkan hanya kerana Allah dan bukanlah bertujuan untuk membanggakan diri.Riya’,’ujub dan takabbur perlu dijauhi sepenuhnya kerana amalan yang dibayangi dengan unsur-unsur ini akan terbatal.

2) Menempuh jalan yang berlainan dengan kehendak nafsu dan jiwa

Ini merupakan antara jihad terbesar bagi seseorang mukmin itu iaitu jihad melawan nafsu.Manusia telah dikurniakan akal dan nafsu dalam menjalani kehidupan.Seringkali akal tunduk kepada tuntutan nafsu kerana kurangnya iman dan amal.
Menurut Imam ghazali dalam kitab al-ihya’ ulumuddin,hati nurani disebut sebagai nafsu.Ia adalah jiwa manusia yang disifati dengan pelbagai sifat yang berbeza sesuai dengan perubahan keadaannya. 3 kategori nafsu manusia adalah;

a) nafsu mutmainnah-tiada rasa utk membuat perkara mungkar dan terpelihara dari penyakit-penyakit hati.
b) nafsu lawwamah – punya pertentangan antara membuat perkara yang baik dan keji
c) nafsu amarah – nafsu yang berkehendak dlm melakukan perbuatan yang keji.

oleh itu,mengikut jalan yang berlainan dengan tuntutan nafsu ini bermaksud melawan tuntutan nafsu amarah yang sering mengajak manusia kearah kejahatan.

3) Jihad dan Pengorbanan

Jihad seringkali dikaitkan dengan pengorbanan.ianya umpama dua elemen yang tidak dapat dipisahkan.pengorbanan disini lebih dititik beratkan kepada mengorbanan kesenangan dan keseronokkan ‘dunia’ dalam meraih kesejahteraan abadi di akhirat.

4) Yakin dengan pertolongan Allah

Setiap mukmin perlu meyakini bahawa janji Allah adalah benar.Justeru,kita perlu yakin dengan pertolongan Allah.munajat dan panjatkan doa kepada-Nya dengan penuh azam dan harapan yang seterusnya diiringi dengan usaha dan tawakkal.Banyakkan membaca Al-quran kerana hanya dengan mengingati Allah,jiwa akan menjadi tenang.

5) Dampingi orang yang soleh

Dengan mendampingi insan-insan seperti ini,kita akan lebih mudah menerima sebarang teguran yang mampu membina sahsiah yang tinggi .kita juga dapat menimba ilmu agama dari pelbagai aspek selain dapat melakukan ibadah dengan lebih sempurna dengan berkat tunjuk ajar dari mereka

6) Menghadiri majlis-majlis ilmu

Tidak dapat dinafikan lagi,dengan menghadiri majlis-majlis ilmu,kita dapat membersihkan jiwa kerana didalam majlis-majlis ilmu terdapat tazkirah dan ilmu pengetahuan yang merangkumi pelbagai aspek kehidupan seseorang muslim.
Selain itu,telah dijanjikan kepada mereka yang pergi ke majlis-majlis ilmu kerana Allah pelbagai balasan yang baik.antara sebahagian dari hadith Rasulullah s.a.w ” Barangsiapa yang keluar ke jalan Allah,maka dipermudahkan kepadanya jalan ke syurga…” (ila akhiril ayah).

—>kesimpulan = diharapkan kita sama-sama dapat mengambil iktibar.kalau boleh kita mandi setiap hari,kalau boleh kita gosok gigi 3 kali sehari,kalau boleh kita cuci muke dengan pelbagai pencuci muka….kenapa tidak kita sucikan hati yang merupakan anggota yang begitu penting sekali dalam menentukan ‘stage’ amalan kita.sama-samalah kita berdoa agar hati kita sentiasa dibuka dalam menerima hidayah-Nya.amin.wallhua’lam