"Aku menyintaimu kerana agama yang ada padamu, jika kau hilangkan agama dalam dirimu, hilanglah cintaku padamu" IMAM NAWAWI….

~*Kawin dulu baru boleh dating!*~

Al-Imam Ahmad berkata: “Aku tidak mengetahui sebuah dosa -setelah dosa membunuh jiwa- yang lebih besar dari dosa zina.”

248008298l.jpg

 

“Dan orang-orang yang tidak menyembah tuhan lain beserta Allah dan tidak membunuh jiwa yang diharamkan Allah (membunuhnya) kecuali dengan (alasan) yang benar, dan tidak berzina, barangsiapa yang melakukan demikian itu, niscaya dia mendapat (pembalasan) dosa(nya), (yakni) akan dilipat gandakan azab untuknya pada hari Kiamat dan dia akan kekal dalam azab itu, dalam keadaan terhina kecuali orang-orang yang bertaubat …” (Al-Furqan: 68-70).

 

“Dan janganlah kamu mendekati zina, sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji (fahisyah) dan suatu jalan yang buruk.” (Al-Isra’: 32).

 

Mendekati saja tidak boleh. Tahu maksudnya mendekati perzinaan? Ertinya dengan pergaulan yang bebas, rapat dengan perempuan yang bukan muhrimnya atau sudah tahu tempat itu tempat ‘kupu-kupu malam’ disitulah dia bermesra…“Tidak cuma mendekat saja, cuma melihat saja” Kenapa? “Cuci mata” katanya begitu. Itu namanya sudah mendekati perzinaan.

 

Allah is watching!

 

“Dia mengetahui (pandangan) mata yang khianat dan apa yang disembunyikan oleh hati.” (Ghafir: 19).

 

Cinta itu indah? Cinta itu fitrah…

 

“Dijadikan indah pada pandangan manusia, kecintaan kepada apa-apa yang diinginkan iaitu wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia dan disisi Allah tempat kembali yang baik.” (Al-Qur`an: Al-Imran ayat 14)

 

Tetapi awas!

 

Cintamu kepada sesuatu menjadikan kamu buta dan tuli (HR. Abu Dawud dan Ahmad)

 

JADI:

 

TUNDUKKANLAH PANDANGANMU

 

Katakanlah kepada laki-laki yang beriman: Hendaklah mereka menahan pandangannya dan memelihara kemaluannya (an-Nuur: 30).

 

TUTUPLAH AURATMU

 

Dan jangan lah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang biasa nampak daripadanya. Dan hendaklah mereka melabuhkan kain tudung ke dadanya (an-Nuur: 31).

 

Hai nabi, katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan isteri-isteri orang mukmin: Hendaklah mereka melabuhkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka. Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah dikenali, kerana itu mereka tidak diganggu. Dan ALLAH adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang (an-Nuur: 59).

 

ADAKAN BATASAN ANTARA DIRIMU DAN KAUM SEJENISMU

 

Dan apabila kalian meminta sesuatu kepada mereka (para wanita) maka mintalah dari balik hijab. (al-Ahzaab: 53)

 

JANGAN BERDUA DUAAN!

 

Janganlah salah seorang dari kalian berdua-duan dengan seorang wanita, kerana syaitan akan menjadi ketiganya (Hadis Riwayat Ahmad & Tirmidzi dengan sanad yang sahih).

 

JANGAN TUNDUK DALAM BERBICARA

 

Hai isteri-isteri Nabi, kamu sekalian tidaklah seperti wanita yang lain, jika kamu bertakwa. Maka janganlah kamu tunduk dalam berbicara (berkata-kata yang menggoda) sehingga berkeinginan orang yang ada penyakit di dalam
hatinya tetapi ucapkanlah perkataan-perkataan yang baik. (al-Ahzaab: 32)

 

JANGAN DISENTUH SIAPA YANG TIDAK HALAL BAGIMU

 

Dari Maqil bin Yasar r.a. berkata: Seandainya kepala seseorang ditusuk dengan jarum besi itu masih lebih baik daripada menyentuh kaum wanita yang tidak halal baginya (Hadis Hasan Riwayat Thabrani dalam Mujam Kabir).

 

*PERINGATAN BUAT DIRIKU YANG SERING LUPA….

 

 

 

 

30 responses

  1. pedih..

    Mei 22, 2007 at 7:15 am

  2. Satu sebab kenapa perkara ini terkeluar dari jari ana ketika menaip adalah kerana ana rasa sedih dengan seorang sahabat… hamba Allah mengaku telah jatuh cinta pada seseorang…. pernah ana katakan pada dia, kalau sudah terpaut hati,segerakan dengan pernikahan. KAtanya mau mendidik dulu bakal zaujahnya…. ana tanyakan lagi, pernah keluar berdua dengan si akhwat tadi?katanya tak pernah. kalau berjumpa pun dia bawa kawannya dan begitu juga akhwat tadi… lewat pagi tadi, ana terlihat gambar mereka berdua di satu website. Masya Allah! Ana sebenarnya anti dating dan anti ambil gambar berdua. tanggapan pertama melihatnya, ana ada juga rasa cemburu… Eh.. mesranya.rasa nak tegur je… (cemburukah ana kerana ana tak ada semua perkara itu? patutkah ana cemburu pada perkara yg tak sepatutnya?)

    Perlukah mereka bertemu kerana hanya sekadar nak jalan jalan bersama.. menghabiskan masa bersama…. hmm… tepuk dada tanyalah iman…di mana ada dua insan bukan muhrim di tempat sunyi, di situ ada yang ketiga iaitu syaitan la’natullah!

    Buat teman yang terasa, maafkan ana. Ikhlas dari hati hanya mahukan antum bersama dalam keadaan halal dan jauuuh dari timbunan dosa…..

    Mei 22, 2007 at 7:34 am

  3. bismiLlah walHamduliLlah…
    Masya Allah!
    satu lagi entry yg sangat bagus dari zahrah..
    tersentuh hati bila membaca..
    SubhanAllah.. teruskan menulis kerna Allah..
    teruskan perjuangan zahrah..
    saya sentiasa menyokong..🙂

    *Jika diizinkan sya nak copy entry nie dan publishkan kat blog sya untuk tatapan,peringatan buat semua*..

    Maaf jika tidak diizinkan,pertama kali terpaut artikel yg indah hasil tulisan org lain dan hendak dicopy.. Maaf sekali lagi..

    Mei 22, 2007 at 8:46 am

  4. Silakan copy saja… ana menulis apa yang terlintas di hati dan melalui apa yang ana perhatikan…mulanya tadi nak cari poster anti maksiat tapi tak ada pula dalam simpanan .. yang ini pun kira ok la kot.. buat peringatan pada diri dan siapa yang membacanya…—>>> pesanan ana: kita sama2 menjadi anti maksiat dan anti dating!

    Mei 22, 2007 at 9:26 am

  5. abdulfattaah

    Subhanallah..
    Semoga kita semua dilindungi daripada orang ketiga yang terkutuk. Amin..

    Mei 22, 2007 at 9:41 am

  6. aMieen ya Robbal alamieeen!

    Mei 22, 2007 at 1:31 pm

  7. jazakALLAHu khairan kathira ukhti..🙂

    Sama2 kita perjuangkan…

    Mei 23, 2007 at 1:21 am

  8. afwan… semoga mendapat manfaat dari tulisan ini…. ^_^

    Mei 23, 2007 at 1:39 am

  9. Raudhotuzzahra'

    Assalamualaikum…

    Saya ingin berkongsi, dari pemerhatian saya, dan pengalaman yang saya lihat, adalah teramat sukar apabila dua jiwa yang mempunyai rasa cinta apabila bertemu mereka tidak berbuat perkara-perkara yang tidak elok. ADALAH MUSTAHIL untuk mereka menjaga. Walau bertudung labuh sekalipun, hatta rajin menghadiri majlis ilmu nyata apabila mereka jatuh ke lembah percintaan, dan bila keluar berdua-duaan, teramat payah nak jumpa yang benar-benar jaga batas pergaulan. Mula-mula ye lah tak bersentuhan, sekadar keluar jalan-jalan berdua saja, tapi kalau dah banyak kali, takan kuat sangat iman tu buleh tahan sekadar memandang kekasih hati? Kalau kuat iman, dia akan berusaha untuk tidak berjumpa. Sebab apa? Sebab cinta itu buta, sebab cinta itu boleh membunuh, membunuh IMAN.. Nauzubillah.. Mohon orang yang menulis ini juga tidak akan jatuh kepada hal yg sedemikian jika diberikan Allah peluang bercinta dengan sesiapa atau saling cinta-mencintai antara satu sama lain. Maka, bersyukurlah kita jika tidak Allah titipkan rasa cinta kita kepada orang yang mencintai kita atau begitu juga sebaliknya. Boleh jadi jika kita ada rasa cinta menyintai, kita juga akan terjerumus ke lembah dosa.. BERSYUKURLAH…segalanya adalah rahmat dari Allah S.A.W. Bersyukurlah kerana tuhan masih menyayangi kita.

    Mei 23, 2007 at 3:15 am

  10. syukran ukht… Semoga diri ana juga tidak terjebak di dalam permasalahan ini.. sebetulnya jika sudah suka… dilanjutkan saja dengan pernikahan.. itu adalah sebaik baik jalan…wallahu a’lam.

    Mei 23, 2007 at 3:43 am

  11. Salam,
    Thanks ukhti for the entry.. really meaningful !! ^_^
    Izin kan ana copy entry ni yer.. =)

    Mei 23, 2007 at 3:52 am

  12. ambil je… lama sudah kite tak berhubung… miss you much ukht… ^_^

    Mei 23, 2007 at 4:02 am

  13. Iman Kita senipis kulit bawang.. Mudah sangat koyak..
    Marilah sama2 memperbaiki diri kita terutama iman yang mudah terjerumus ke lembah yg hina..

    ALLAHu a`lam bisawab.

    Mei 23, 2007 at 4:12 am

  14. insya Allah…

    Mei 23, 2007 at 5:35 am

  15. Salam.

    Entry2 dalam blog ini sangat baik dan menarik. Juga entry yang ini. Teruskan menulis.

    Ana juga nak mntk keizinan untuk repost entry2 dlm blog ni dlm blog ana sendiri. boleh tak?

    Semoga berjaya. Dunya wal akhirah.

    Mei 30, 2007 at 11:13 am

  16. salam alayk… boleh .. dipersilakan…🙂

    Mei 30, 2007 at 11:18 am

  17. Nur Maizurah

    Assamualaikum, saya suke dgn crite2 kat dlm blog ni. Bagus sekali! Teruskan usaha awak!

    Jun 6, 2007 at 1:50 am

  18. wa alaykumussalam wbt…. terima kasih… moga bermanfaat.

    Jun 6, 2007 at 2:29 am

  19. Assalamualaikum kalian.

    Sekadar berkongsi lagu berikut,

    “Romeo dan Layla”

    Moga bermanfaat.

    Sumber untuk download

    [audio src="http://media.odeo.com/1/6/5/Romeo_Layla-mono.mp3" /]
    http://dhuat.multiply.com/music/item/1

    Romeo+Layla (Demo)

    Narrator:
    Di kaki escalator,
    menuju ke tempat kerja,
    terlihat pemuda mengorat si dara.

    Si pemuda namanya Romeo,
    hasil daripada pendidikan secular,
    terpukau dengan kecantikan si Layla,

    Layla:
    “Aku bukan dagangan.
    Aku bukan murahan.
    Kembalilah kau kepada punca.”

    Si Romeo kekagetan
    dengan tikaman jawapan.
    Romeo malu tidak terhingga.

    Itu sudah 3 tahun lamanya,
    sekarang Romeo ligat berusaha
    memartabatkan Islam di persada dunia.

    Dengan tidak disangka-sangka,
    ayahnya si Layla,
    pejuang setia seperti mana juga Romeo haha(suspen)

    Mereka sering bersama
    merperjuangkan agama
    mengorbankan harta, jiwa dan raga.

    Satu tika Romeo terlihat
    si Layla menjemput ayahnya (ayah Layla)
    Oh! alangkah terkejut terkesima!(Romeo)

    Romeo membuat pengakuan
    kepada ayahnya si Layla
    tentang nakalnya dia(Romeo) di waktu muda.

    Romeo ingin membetulkan
    kesilapan yang telah dilakukan.
    Oh adakah si Layla masih keseorangan?

    Romeo:
    “Wahai ayah si Layla,
    ingin hamba bertanya,
    Adakah si Layla sudah ada kumbangnya?”

    Ayah Layla:
    “Wahai sang pejuang setia.
    Ya, si Layla sudahpun berpunya,
    namun tidaklah bermaksud dirimu hina.”

    Si Romeo akur dan redha.
    Meneruskan perjuangan juga
    walaupun tidak dapat bersama dengan si Layla…

    Prosa/Ritma: Dhuat
    Album:Revolusi Pejuang Sejati 2007

    Nota:Moga cerita ini menjadi pengiktibaran.Seperti selalunya, lagu folk menceritakan kisah benar.(Yang ini campur-campur)
    Oh ya lagu folk seperti Dire Straits,Tom Waits,Bruce Springsteen, Eric Clapton,Bob Dylan memang ku kagumi.Tapi aku harus mengolah dengan baik supaya genre yang menarik ini dapat menyumbang kepada penghayatan islam seterusnya menyedarkan orang ramai supaya kembali kepada islam.Seperti format ‘folk song’ yang lain, ia mempunyai narrator dan juga dialog.Lagu folk lebih kepada penceritaan.Story Telling.Suara lain kira hehe…

    Kupasan Lirik Romeo+Layla.

    Baiklah, saya terpaksa ceritakan juga bahawa kami(saya dan juga sahabat dhuat) bukan setakat membuat musik dan lirik semata.
    Mungkin MUSIK lebih tertonjol di sini kerana itu adalah seperti yang dimahukan oleh penulis.(Penulis bias hehe)

    Ya kami juga mengikuti program seperti kalian, berusrah , pergi DEMO, hantar memorandom, pilihanraya, program Amal Maaruf Nahi Mungkar, menulis untuk menegur dan apa saja untuk memartabatkan islam.Overhaul!

    Yang ingin saya tonjolkan di sini adalah ‘karya yang bukan retorik’.(maaf kalau terkasar bahasa)
    Retorik di sini bermaksud semata-mata bernyanyi tanpa membuat kerja-kerja daawah,
    merangka program untuk generasi mendatang untuk kembalikan islam kepada tempatnya.

    Hasil islami lahir dari ROH islami.

    Baiklah kita kembali kepada perbincangan mengenai lirik Romeo+Layla.

    1)Pertembungan budaya (Middle East meet West)
    2)Perbezaan pemahaman islam dimana Layla adalah jauh lebih thiqoh.
    3)Hormati wanita dengan melakukan perkara yang wajar sahaja untuk menikahinya (baca:BUKAN BERCOUPLE!)
    4)Tiada dating-dating di sini.
    5)Cara gentleman/bersungguh adalah menyatakan hasrat kepada ayah si gadis.
    6)Seperti selalunya anak yang solehah akan akur kepada keputusan ayah.
    7)Ayah yang bijak akan berbincang dan bertanya kepada isteri serta anak gadisnya sebelum membuat sebarang keputusan.
    8)Ayah Layla memang mengasihi Romeo seperti anak sendiri.
    9)Keindahan islam merapatkan jurang 2 lelaki yang berbeza usia.
    10)Dengan mendalami/memahami islam, kita akan lebih menghormati dan menghargai sesiapa sahaja yang sefikrah.
    11)Cinta kepada ALLAH adalah cinta yang TERAGUNG.

    Semoga bermanfaat!

    http://kaset79.blogspot.com

    Jun 12, 2007 at 4:12 am

  20. subhanallah… bagus lagunya.. thanks bro…:)

    Jun 12, 2007 at 5:15 am

  21. assalamualaikum…
    ana nk minta izin anti utk men’copy’ entry ni…
    entry yg sgt bermakna…
    teruskan menulis utk perkongsian ilmu…🙂

    Jun 14, 2007 at 6:21 am

  22. wa alaykumussalam .. silakan…

    Jun 14, 2007 at 8:30 am

  23. Salam Zahraannur,
    Satu entri yang menarik dan saya sangat suka. Izinkan saya copy entri ini ke dalam blog.

    Sebenarnya saya pernah alami perasaan sama seperti yang saudari alami. Saya memberanikan diri menegur dan langsung menghantar e-mel sebagai ‘follow-up’. Selanjutnya saya tidak bertegur sapa dengannya selama hampir dua bulan. Mujurlah kami duduk berjauhan. Mungkin juga kesibukan kerja menjadi alasan.

    Apa yang menyebabkan saya kecewa ialah, saya telah menganggapnya sebagai seorang sahabat yang baik dan amat saya hormati untuk dijadikan contoh. Tetapi cinta telah membutakan matanya lalu menyebabkan perasaan hormat saya kepadanya jatuh bagai kaca yang hancur terhempas ke batu. Siap dipijak-pijak lagi. Kata-kata ini saya ungkapkan di emel-nya dan dia juga merasa sedih atas ungkapan tersebut. Tetapi, apa boleh buat. Mujur dia boleh menerima, tetapi berubah atau tidak, tepuk dada dan tanyalah iman.

    Sekarang dia sudah berkahwin dengan orang yang sama. Alhamdulillah. Tetapi ingatlah, dosa atau apa sahaja yang dilakukan sebelum kahwin tidak akan terhapus dengan lafaz ijab dan kabul. Kahwin bukanlah syarat menghapuskan dosa sebelum kahwin.

    Wassalam

    Jun 27, 2007 at 11:24 am

  24. silakan dicopy ukht…

    Julai 10, 2007 at 8:46 am

  25. Duh, jangan merasa sendirian dalam berjuang dunk ukhti. Ana di INdonesia juga berjuang koq, kita dimanapun, kita adalah pejuang itu. Lintas negara dan bangsa kita menempuh satu kata ; surga

    Julai 21, 2007 at 4:20 pm

  26. Pingback: Bicara Agama « Dewan Ulamak Wilayah Persekutuan

  27. dharajuku

    salam ziarah..nice blog n nice input..bberuntungnya ana dpt jumpa blog y ang penuh manfaat ni..terasa insaf dan kerdil diri ana..jemput ke blog ana.. salam ukwahfillah

    Oktober 5, 2007 at 3:55 pm

  28. SETUJUUU……………!!!!!!!

    Januari 24, 2008 at 2:14 am

  29. alya

    kalau mo tanya jawab kemana yach soalnya ada yang mau aku tanya.

    Mei 8, 2008 at 9:09 am

  30. syaz

    “cinta pd bunga,bunga akan layu,cinta pd manusia ,manusia akan mati,cinta pd ALLAH ,cinta yg kekal abadi”.,apalah nak dikejar sngat dgn cinta manusia,.kita yg hampa & sakit hati,sedih,.kejarlah cinta ILLAHI yg menerima taubat kita,DIA maha penyayang..
    (pndangan sja )

    Jun 15, 2008 at 12:09 pm

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s