"Aku menyintaimu kerana agama yang ada padamu, jika kau hilangkan agama dalam dirimu, hilanglah cintaku padamu" IMAM NAWAWI….

kisah di tepi pasar Kajang

Assalamu’alaykum wbt.

Hari ini entah mengapa saya ingin menulis kisah ini. Mungkin kisah yang biasa, tetapi mendatangkan kesan yang amat mendalam pada diri saya.

Hari Jumaat, setelah pulang dari mengajar, saya pulang ke rumah dan lalu di tepi pasar Kajang. Di situ memang banyak kucing. Dan yang paling menariknya, kucing kucing di situ amat cantik dan kuantitinya amat banyak. Pendek kata, seperti persatuan kucing sedang bermesyuarat.

Kami mengambil keputusan untuk berhenti. Maklumlah saya memang seorang pencinta kucing. Pantang terlihat kucing yang cantik, pasti saya akan berhenti melihatnya sebentar. Selepas turun, kelihatan seorang lelaki tua dan perempuan tua keluar dari kawasan pagar di tepi tandas tempat kami menemukan kawanan kucing yang banyak tadi.

Terjadilah perbualan singkat antara kami dan pasangan suami isteri tersebut. Mereka yang tiada rumah hanya menumpang tidur di situ. Dengan tidur beralaskan tikar, mereka menjaani kehidupan yang sungguh menyedihkan.

Kata mereka, kucing-kucing inilah anak anak mereka, kerana mereka tiada anak. Mereka juga sempat menunjukkan kepada kami seekor kucing yang baru melahirkan anak setengah jam yang lalu. Sungguh comel!

Kami terpaksa meninggalkan pasangan itu dan kucing-kucing mereka kerana masa sudah hampir menginjak senja. Janji kami untuk ke sana lagi…

One response

  1. Pingback: Makcik Rokiah tiada lagi « ~***catatan diri***~

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s