"Aku menyintaimu kerana agama yang ada padamu, jika kau hilangkan agama dalam dirimu, hilanglah cintaku padamu" IMAM NAWAWI….

Gadis kudung penjual sabun.

Pernah suatu masa saya telah berhenti makan di sebah kedai makan di tengah bandar. Keadaan panas terik. Maklumlah waktu makan tengahari. Tentunya perut saya bergendang gendang minta diisi. Kerana sedari pagi saya masih tidak menjamah apa apa. Sampai di kedai tersebut saya melabuhkan punggung dan memesan makanan kegemaran saya. Mee soto. Sementara sahabat baik saya menjamah nasi putih bersama beberapa lauk pauk yang cukup enak.

Kedai makan itu kedai makan terbuka.Jadi saya dan sahabat mampu melihat persekitaran di luar dan dijamu hembusan bayu yang agak menyenangkan walaupun keadaan apanas terik ketika itu.

Sedang enak menjamah makanan, tiba tiba saya dikejutkan dengan kehadiran tetamu yang tidak diundang. Seorang gadis berpakaian comot yang hanya memandang sayu ke mata saya. Tiba tiba perasaan sayu menyelinap ke ruang hati saya. Dia seolah olah meminta saya untuk membeli barang yang dibwa bersamanya di dalam bakul plastic yang digendongnya. Saya mulanya sedikit hairan. Mengapa kanak kanak sekecil dan secomot ini dibenarkan masuk ke dalam kawasan kedai makan ini? Tetapi seperti yang telah saya katakan, perasaan saya secara tiba tiba bertukar menjadi sayu dan amat kasihan sehingga saya kaku seketika…

Dalam kekakuan itu gadis berpakaian comot itu berlalu pergi. Mungkin tidak sabar menanti saya yang kaget itu. Tanpa saya sedari dia hilang di celahan orang ramai yang sedang enak menjamu selera.

Tiba tiba saya disergah sahabat baik saya itu. Dia bertanya pada saya adakah saya melihat dengan jelas rupa gadis itu? Saya hanya mampu menggelengkan kepala tanda tidak tahu. Kemudian dia berkata kepada saya yang dia melihat tangan kanan gadis itu kudung! Sekali lagi saya terpana. Gadis kudung dan comot menjual sabun di jalanan….

Sepanjang perjalanan pulang hati saya tertanya Tanya perjalanan kehidupan gadis itu. Bagaimana dia menjadi kudung. Bagaimana kehidupannya yang hanya disara dengan menjual sabun? Adakah dia tidak bersekolah lagi? Umurnya terlalu muda untuk mencari nafkah sendirian di tengah kota yang serba menakutkan itu. Adakah dia tidak punya pilihan lain selain menjual sabun untuk menyara kehidupannya?

Persoalan yang paling utama bermain di minda saya, mengapa saya terlalu kalut sehingga saya tidak terlintas untuk membantu?

Esoknya saya kembali ke tempat yang sama. Bukan dengan niat untuk menjamu selera, tetapi untuk melihat kalau kalau si gadis kudung penjual sabun itu ada datang untuk menjual sabunnya di situ. Tetapi ternyata hampa…. Ada apa dengan gadis penjual sabun itu hingga saya ingin datang ke situ dan melihatnya sekali lagi? Fikir fikirkan….

10 responses

  1. Al Qudri

    Assalamu’alaikum ukht…
    sudah lama tak bertegur sapa🙂
    kaifa halk…?
    Semoga ukhuwah yang terjalin takkan lenyap meski usia kita bertambah…
    Ana do’kan semoga Allah memberi kebaikan terhadap anti dan keluarga…

    Januari 23, 2009 at 9:12 pm

  2. wa alaykumussalam wbt.:)

    Januari 24, 2009 at 10:26 am

  3. Abi Ahmad

    Assalamu’alaikum Wr. Wb.

    Nanda Zahra – getaran yang ananda rasakan itu adalah bahasa batin – menunjukkan nanda sedang mendengar Suara dari Dzat Yang Maha Agung, menalarkan salah satu Sifat-NYA kedalam ruhani nanda. Getar itu akan mengikatkan nanda dan kami juga yang membaca tulisan Zahra – untuk tersadar akan makna bisa membantu yang lemah.
    Wassalam
    Abi.-

    Januari 29, 2009 at 1:39 pm

  4. salam ziarah..

    Februari 2, 2009 at 11:28 pm

  5. wa alaykumussalam Abi. terima kasih atas komentarnya…

    Februari 4, 2009 at 8:57 am

  6. ayong: salam ziarah kembali

    Februari 4, 2009 at 9:06 am

  7. myunn@plutocrat

    Kita sebagai insan sempurna perlu banyak bersyukur dan berterima kasih kepadaNya. Ini adalah kerana, ada insan yang Allah SWT tidak memberi mereka kesempatan(sempurna) atau di telah diambil kesempatan tersebut ketika hayat mereka di dunia. Kenapa? Apakah Allah SWT berlaku tidak adil kepada insan sebegini? Bagaimana dengan insan yang sempurna dan apakah peranan mereka? Adakah Allah SWT akan tanya pada insan yang sempurna , bagaimana syukur kamu terhadap kesempurnaan itu? Tidakkah kita bersalah? Dengan ini kita seharusnya berfikir, adalah menjadi tanggungjawab kita sebagai insan yang sempurna untuk membantu/menyokong mereka, agar mereka merasakan dunia Allah SWT yang diciptakan ini adalah adil bagi mereka…agar yang kudung tangan/kaki merasakan, tangan/kaki yang tiada seolah olah ianya ada. Biarlah tangan/kaki yang kudung mereka itu digantikan dengan tangan/kaki kita(masyarakat) sebagai insan yang sempurna.
    Percayalah dunia/akhirat yang Allah SWT ciptakan ini adalah sempurna, seimbang dan adil.

    Februari 8, 2009 at 5:45 pm

  8. anwar

    im so jeles….

    Februari 19, 2009 at 10:12 pm

  9. myunn@plutocrat :🙂

    Februari 20, 2009 at 5:10 am

  10. anwar: jeles?

    Februari 20, 2009 at 5:10 am

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s