"Aku menyintaimu kerana agama yang ada padamu, jika kau hilangkan agama dalam dirimu, hilanglah cintaku padamu" IMAM NAWAWI….

***bila tiada cinta di hati #2***

Adakah cinta dan perasaan itu sesuatu yang sebentar dalam diri manusia? Adakah cinta dan perasaan itu akan datang, melekat dalam diri dan kemudian pergi seperti terbangnya lalang ditiup angin? Adakah perasaan dan cinta senang terlekat dan terpadam dalam kamus kehidupan manusia? Adakah cinta senang diungkap tatkala bahagia dan dilempar tatkala tidak diperlukan lagi?

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s