"Aku menyintaimu kerana agama yang ada padamu, jika kau hilangkan agama dalam dirimu, hilanglah cintaku padamu" IMAM NAWAWI….

Posts tagged “kehidupan

memilih jalan kehidupan

 

Kawan kawan di sekeliling selalu silih berganti. Datang dan pergi umpama lalang yang terbang ditiup angin. Tidak pernah tetap. Tetapi ingatan dan perasaan akan tetap di dalam hati dan nurani. Ada yang akan pergi jauh mengikuti suami. Ada yang akan pergi selamanya dari dunia ini. Ada yang akan mencari haluan baru dalam kehidupan. Semuanya adalah untuk kelangsungan hidup. Hidup yang kian mendesak memaksa ramai manusia mencari sesuatu yang lebih memberikan keuntungan pada diri mereka. Samada mencari arah yang baik atau sebaliknya. Tidak kiralah ianya baik atau tidak, semuanya akan memberikan kesan dalam hidup. Mungkinkah apa yang dilakukan ini bukanlah yang terbaik dalam hidup? Mungkinkah akan ada lagi yang lebih baik dan sempurna?  perlukah kita mencarinya di saat kita merasakan sekitar kita ini penuh dengan derita dan sengsara?


***antara kerlipan mata***

Assalamua’laykum wbt…

Hari ini muram. Muram pada langit yang sepi memandang saya. Entah mengapa terlalu banyak yang saya fikirkan. Pulang dari berbuka puasa, saya memandang langit. Gelita. Saya memikirkan kembali akan segala perjalanan kehidupan saya sepanjang hari ini. Sepanjang berbuka puasa saya melihat-lihat keadaan sekeliling. Saya terbelenggu. Ya Allah, sudah terlalu lama saya melihat keadaan seperti ini. Adakah saya hanya mampu melihat? Kerlipan mata saya masih belum mampu berhenti. Banyak perkara di sekeliling yang selalu menyentuh hati kecil saya sebagai seorang insan.

Sudah beberapa hari saya mendengar tazkirah teman-teman. Sudah beberapa kali terulang kalimah yang sama:

” Akan adakah Ramadhan untuk kita tahun akan datang?”

 ” Akan adakah Ramadhan untuk kita tahun akan datang?”

” Akan adakah Ramadhan untuk kita tahun akan datang?”

Semoga Allah berikan saya cahaya untuk menapak di jalanNya. Moga Allah terangkan hati insan yang masih terbelenggu dalam kegelapan.


~***menjadilah mentari bening pagi***~

Assalamu’alaykum wbt.

Semalam kami menghadiri iftar yang dianjurkan oleh sekolah tempat saya bekerja. Keadaan agak dingin di luar kerana hujan renyai sejak pagi. Gembira juga di hati kerana dapat bertemu dengan rakan sekerja dan keluarga mereka. Melihat keletah anak-anak teman yang lucu dan membahagiakan. Sejuk mata memandang. Sesekali gurau senda yang sederhana memecahkan kedinginan petang.

Sedang menjamu selera, telefon bimbitku berbunyi. Ucapan ulangtahun dari teman. Aku 🙂 sendiri. Pulang ke rumah sekali lagi telefon bimbitku berbunyi. Ucapan selamat menyambut Ramadhan dari teman yang sudah tahun kedua kukenali. Walaupun hanya sekadar di alam maya tetapi hubungan yang cukup akrab di antara kami membolehkan kami berkongsi masalah dan kisah kehidupan. Terima kasih teman-temanku. Doakan aku agar menjadi mentari yang mampu memberi sinar dalam kehidupan orang lain….