"Aku menyintaimu kerana agama yang ada padamu, jika kau hilangkan agama dalam dirimu, hilanglah cintaku padamu" IMAM NAWAWI….

Archive for Mac, 2009

antara marah dan diam. mana satu yang kau pilih?

Kau memilih untuk marah atau diam?

Advertisements

mencari kesetiaan dari hati

sukarkah mencari kesetiaan dari hati?


siapa memberi apa

Mungkin kita pernah melihat orang orang yang sedang ditimpa kesusahan di dalam perjalanan kita. Orang mengalami kemalangan, orang tidak berkenderaan yang terpaksa berjalan jauh, malahan orang orang yang mungkin tidak berumah yang merayau rayau mencari makanan.

Mungkin ketika kita sedang makan makanan yang enak, kelihatan melalui cermin restoran seorang anak kecil yang sedang terliur melihat makanan. Mungkin juga akan ada orang yang tidak berkemampuan seperti kita yang hanya menjamu mata di cermin terbuka.

Mungkin ketika kita sedang bekerja, kita melihat teman-teman yang sedang dihimpit kesukaran. Tertekan dek masalah kehidupan. Melihat keadaan manusia yang entah seperti apa.

Semua itu kadangkala membuatkan hati kita terlintas untuk berkata:

“Kasihan….”

Tetapi sejauh mana kata-kata dapat mengubah keadaan?

Siapakah kita untuk memberikan apa yang diingini makhluk sepatutnya?


Saya berjaya.

Saya baru sahaja sembuh dari demam. Tidak tahu bila dan bagaimana saya mendapatkannya tetapi ia cukup kuat untuk menjadikan saya tidak berdaya. Alhamdulillah, saya berjaya dengan izin Allah swt.


29 April

Tarikh pembedahan saya. Doakan…


siapa sahabat itu…

tiada siapa yang sudi menghantar saya hari ini…. mungkin itu kata yang paling sesuai untuk saya ungkapkan.

adakah sahabat yang ada di sekeliling kita itu adalah benar benar sahabat hinggalah kita mengujinya samada dia benar benar sahabat atau bukan?

adakah dia sahabat di kala senang saja? atau dia benar benar sahabat di kala kita sedang kesusahan? adakah dia selalu di sisi kita setiap kali kita gembira atau hanya menyisihkan diri tatkala kita berduka? adakah dia sahabat jika dia hanya mendengar kita tertawa dan adakah dia sahabat yang mampu menyeka air mata kita dari jatuh berderaian ke tanah?

siapakah sahabat itu?


Rasa di dalam kata kata

Mungkin Allah sahaja yang tahu apa yang sedang saya fikirkan waktu ini. Di dalam kesulitan yang sering bertimpa-timpa, saya sering diingatkan akan satu perkara. Pertolongan Allah pasti akan datang.
Saya sering memikirkan ini. Kesulitan dan kesusahan yang saya alami pasti akan disudahi dengan suatu yang indah di hari kemudian. Hujan dan mendung tidak akan turun setiap hari. Pasti mentari akan datang menyinari bumi Allah ini suatu masa nanti. Bila? Hanya Allah sahaja yang tahu.
Hati-hati kami ini sesungguhnya hanya milik Allah. Semuanya milik Allah…